Archive for December, 2010


CLANNAD

Clannad menceritakan kisah seorang murid SMA kelas 3 bernama Tomoya Okazaki yang dianggap orang-orang sekitarnya berandalan hanya karena Tomoya sering membolos sekolah. Bagi Tomoya, kehidupannya terasa cukup membosankan. Sampai akhirnya, pada suatu hari dia bertemu seorang gadis aneh yang berbicara pada dirinya sendiri, Nagisa Furukawa. Sejak saat inilah, kehidupan Tomoya mulai mengalami perubahan drastis. Tomoya mulai melihat mimpi aneh di mana di dunia (Illusionary World) itu hanya ada seorang gadis yang selalu sendirian. Lalu gadis itu mulai mencoba untuk membuat suatu boneka yang terbuat dari sampah dan barang bekas yang dia kumpulkan.

[sunting] Karakter

Gadis-gadis di Clannad: Tomoyo (atas kiri), Kotomi (atas kanan), Fuko (bawah kiri), Nagisa (tengah), and Kyou (bawah kanan).

[sunting] Karakter Utama

  • Tomoya Okazaki Tomoya Okazaki adalah tokoh utama dalam clannad. Karena di sekolah dia sering bolos, terlambat ke kelas dan sebagainya, dia dicap orang-orang sekitarnya sebagai berandalan. Tomoya dulunya adalah pemain basket, namun karena cedera yang dia derita di bahunya karena pertengkaran antara dia dan ayahnya Naoyuki, dia berhenti bermain basket. Namun kehidupannya yang terasa membosankan baginya mulai berubah semenjak dia bertemu Furukawa Nagisa. Seiyuu : Kentaro Ito (game), Kenji Nojima (movie), Yuichi Nakamura (anime)
  • Furukawa Nagisa Furukawa Nagisa adalah main heroine dalam clannad. Walaupun saat ini Tomoya dan Nagisa sama-sama kelas 3, sebenarnya Nagisa lebih tua setahun dibandingkan Tomoya. Hal ini dikarenakan Nagisa mengulang setahun karena penyakit yang berlangsung selama 9 bulan. Nagisa adalah seorang gadis yang kurang percaya diri, sehingga dia sering mendapat bantuan Tomoya untuk memotivasi dirinya dalam mencapai tujuannya, membangun kembali klub teater.Di After Story,Nagisa menikah dengan Tomoya dan melahirkan anak perempuan mereka,Ushio Okazaki.Tapi tak lama setelah Ushio lahir,Nagisa meninggal dunia akibat penyakitnya setelah sempat melihat bayi Ushio.Hal ini menyebabkan Tomoya depresi dan menyerah untuk merawat Ushio. Seiyuu : Mai Nakahara
  • Tomoyo Sakagami Tomoyo adalah seorang siswi pindahan. Dia pindah ke sekolah Tomoya saat musim semi sebagai siswi kelas 2. Walaupun Tomoyo adalah murid baru, dia cukup populer di sekolah Tomoya. Karena walaupun Tomoyo adalah seorang wanita, dia bisa dikatakan sangatlah kuat. Tomoyo adalah siswi yang nantinya akan jadi ketua OSIS di sekolah Tomoya. Seiyuu : Houko Kuwashima
  • Kyou Fujibayashi Kyou adalah kakak dari ketua kelas kelasnya Tomoya, Ryou. Kyou juga seperti adiknya, ketua kelas dari kelasnya. Walaupun kembar, Kyou dan Ryou memiliki kepribadian yang sangat berbeda, di mana Kyou adalah seorang gadis yang cukup kasar sedangkan Ryou sangat lembut. Walaupun begitu Kyou sangat menyayangi adiknya itu. Kyou juga memiliki peliharaan seekor babi yang dia beri nama Bottan. Seiyuu : Ryō Hirohashi
  • Kotomi Ichinose Kotomi adalah siswi jenius yang saking jeniusnya dia hampir tidak pernah terlihat ikut belajar di kelas, melainkan selalu terlihat di perpustakaan sekolah membaca buku sendirian. Karena kejeniusannya, Kotomi kadang-kadang di mata Tomoya terlihat sedikit aneh. Seiyuu : Mamiko Noto
  • Fuko Ibuki Fuko adalah siswi kelas 1 yang selalu terlihat sendirian, membuat sebuah pahatan bintang laut untuk diberikan ke orang lain sebagai hadiah. Hal ini dia lakukan untuk membuat agar orang-orang mau pergi meramaikan pernikahan kakaknya. Kecintaan Fuko terhadap bintang laut kadang-kadang membuatnya tidak sadar akan sekitarnya sama sekali yang hal ini sering dimanfaatkan Tomoya untuk menjahilinya. Seiyuu : Ai Nonaka

[sunting] Karakter Pembantu

  • Youhei Sunohara Teman dekat Tomoya yang sama seperti Tomoya, dianggap berandalan oleh orang-orang sekitarnya. Dalam Clannad, Youhei adalah orang yang mengambil peran comic relief di mana dia sangat sering dihajar Kyou dan Tomoyo dan juga dijahili Tomoya. Youhei juga memiliki peran cukup penting dalam Clannad karena dia sering membantu Tomoya dalam berbagai masalah. Youhei memiliki seorang adik perempuan bernama Mei. Seiyuu : Daisuke Sakaguchi
  • Ryou Fujibayashi Ryou, adik kembar Kyou yang merupakan ketua kelas kelasnya Tomoya adalah seorang gadis yang sangat pemalu, berbeda dengan kakaknya. Ryou memiliki hobi meramal dengan kartu, dimana prediksinya sangat spesifik walaupun kadang-kadang sangat tepat dan kadang-kadang sangat jauh dari prediksi.Ryou sempat menyukai Tomoya.Di visual novel,ia bertemu Kappei Hiiragi,penderita kanker tulang yang nanti akan menikah dengan Ryou dan sama-sama menjadi perawat rumah sakit tempat Kappei dirawat. Seiyuu : Akemi Kanda
  • Akio Furukawa Ayah dari Nagisa, dan juga pemilik toko roti Furukawa. Seringkali dia mengorbankan dirinya untuk menghibur Sanae yang sedih karena roti karyanya yang tidak terjual dengan memakan roti itu. Seiyuu : Ryotaro Okiayu
  • Sanae Furukawa Ibu dari Nagisa, dia yang biasanya membuat roti di tokonya itu. Namun kadang-kadang idenya dalam membuat roti cukup aneh sehingga tidak ada orang yang membeli roti buatannya. Terkadang seseorang salah paham menganggap Sanae itu adalah kakak dari Nagisa, termasuk Youhei. Seiyuu : Kikuko Inoue
  • Yukine Miyazawa Siswi kelas 2 yang biasanya berada di ruang perpustakaan kecil sekolah. Tomoya pertama kali bertemu dengannya saat sedang mencari tempat untuk tidur dan dia memilih perpustakaan kecil yang jarang ada orang. Namun di sana dia malah disambut oleh Yukine dan diberikan kopi. Seiyuu : Atsuko Enomoto
Advertisements

Syarat Pemimpin Yang Baik

Kepemimpinan atau leadership adalah kemampuan seseorang untuk mempengaruhi orang-orang lain agar bekerjasama sesuai dengan rencana demi tercapainya tujuan yang telah ditetapkan sebelumnya. Dengan demikian kepemimpinan memegang peranan yang sangat penting dalam manajemen, bahkan dapat dinyatakan, kepemimpinan adalah inti dari managemen.
Di dalam kenyataan, tidak semua orang yang menduduki jabatan pemimpin memiliki kemampuan untuk memimpin atau memiliki ‘kepemimpinan’, sebaliknya banyak orang yang memiliki bakat kepemimpinan tetapi tidak pernah mendapat kesempatan untuk menjadi pemimpin dalam arti yang sebenarnya. Sedang pengertian ‘kepala’ menunjukan segi formal dari jabatan pemimpin saja, maksudnya secara yuridis-formal setiap orang dapat saja diangkat mengepalai sesuatu usaha atau bagian (berdasarkan surat keputusan atau surat pengangkatan), walaupun belum tentu orang yang bersangkutan mampu menggerakan mempengaruhi dan membimbing bawahannya serta (memimpin) memiliki kemampuan melaksanakan tugas-tugas untuk mencapai tujuan.

PEMBAHASAN

PERSYARATAN PEMIMPIN

Karena seorang pemimpin bertugas menggerakan orang-orang yang dipimpinnya, maka sudah barang tentu ia harus memiliki sifat-sifat yang lebih dari orang-orang yang dipimpinnya. Banyaknya sifat-sifat ideal yang dituntut bagi seorang pemimpin berbeda-beda menurut bidang kegiatan, jenis atau tipe kepemimpinan, tingkatan dan bahkan juga latar belakang budaya dan kebangsaan. Untuk memperoleh perbandingan yang luas berikut ini akan diuraikan sifat-sifat atau syarat-syarat kepemimpinan yang diajukan oleh beberapa ahli, pemuka masyarakat, dan bahkan berdasarkan tradisi masyarakat tertentu.
Menurut Dr. Roeslan Abdulgani seorang pemimpin harus memiliki kelebihan dalam 3 hal dari orang-orang yang dipimpinnya :
– Kelebihan dalam bidang ratio.
Artinya seseorang pemimpin harus memiliki pengetahuan tentang tujuan dan asas organisasi yang dipimpinnya. Memiliki pengetahuan tentang cara-cara untuk menjalankan organisasi secara efisien. Dan dapat memberikan keyakinan kepada orang-orang yang dipimpin ke arah berhasilnya tujuan.
– Kelebihan dalam bidang rohaniah.
Artinya seorang pemimpin harus memiliki sifat-sifat yang memancarkan keluhuran budi, ketinggian moral, dan kesederhanaan watak.
-Kelebihan dalam bidang lahiriah/jasmaniah.
Artinya dengan kelebihan ketahanan jasmaniah ini seorang pemimpin akan mampu memberikan contoh semangat dan prestasi kerja sehari-hari yang baik kepada orang-orang yang dipimpin.
Terry menyebutkan adanya 8 buah syarat yang harus dipenuhi oleh seorang pemimpin yang baik, yaitu memiliki:
1. Kekuatan atau energi
Seorang pemimpin harus memiliki kekuatan lahiriah dan rokhaniah sehingga mampu bekerja keras dan banyak berfikir untuk memecahkan masalah-masalah yang dihadapi.
2. Penguasaan emosional
Seorang pemimpin harus dapat menguasai perasaannya dan tidak mudah marah dan putus asa.
3. Pengetahuan mengenai hubungan kemanusiaan
Seorang pemimpin harus dapat mengadakan hubungan yang manusiawi dengan bawahannya dan orang-orang lain, sehingga mudah mendapatkan bantuan dalam setiap kesulitan yang dihadapinya.
4. Motivasi dan dorongan pribadi, yang akan mampu menimbulkan semangat, gairah, dan ketekunan dalam bekerja.
5. Kecakapan berkomunikasi: kemampuan menyampaikan ide, pendapat serta keinginan dengan baik kepada orang lain, serta dapat dengan mudah mengambil intisari pembicaraan.
6. Kecakapan mengajar pemimpin yang baik adalah guru yang mampu mengajar dan memberikan teladan dan petunjuk-petunjuk, menerangkan yang belum dengan gambaran jelas serta memperbaiki yang salah.
7. Kecakapan bergaul: dapat mengetahui sifat dan watak orang lain melalui pergaulan agar dengan mudah dapat memperoleh kesetiaan dan kepercayaan. Sebaiknya bawahan juga bersedia bekerja dengan senang hati dan sukarela untuk mencapai tujuan.
8. Kemampuan teknis kepemimpinan: mengetahui azas dan tujuan organisasi. Mampu merencanakan, mengorganisasi, mendelegasikan wewenang, mengambil keputusan, mengawasi, dan lain-lain untuk tercapainya tujuan. Seorang pemimpin harus menguasai baik kemampuan managerial maupun kemampuan teknis dalam bidang usaha yang dipimpinnya.
Dalam amanatnya mengenai masalah kepemimpinan berdasarkan falsafah Panca Sila, Jenderal Soeharto menyimpulkan beberapa sifat yang harus dimiliki oleh seorang pemimpin,
1. Ketuhanan Yang Maha Esa, yaitu kesadaran beragama dan beriman teguh
2. Hing ngarsa sung tulada, yaitu memberi suri-tauladan yang baik di hadapan anak buah.
3. Hing madya mangun karsa, yaitu bergiat dan menggugah semangat di tengah-tengah masyarakat (anak buah).
4. Tut Wuri handayani, yaitu memberi pengaruh baik dan mendorong dari belakang kepada anak buah.
5. Waspada purba wisesa, yaitu mengawasi dan berani mengoreksi anak buah.
6. Ambeg parama arta, yaitu memilih dengan tepat mana yang harus didahulukan.
7. Prasaja, yaitu bertingkah laku yang sederhana dan tidak berlebih-lebihan
8. Satya, yaitu sikap loyal timbal balik dari atasan terhadap bawahan, dari bawahan terhadap atasan dan juga ke samping.
9. Hemat, yaitu kesadaran dan kemampuan membatasi penggunaan dan pengeluaran segala sesuatu untuk keperluan yang benar-benar penting.
10. Sifat terbuka, yaitu kemauan, kerelaan, keikhlasan, dan keberanian untuk mempertanggung jawabkan tindakan-tindakannya.
11. Penerusan, yaitu kemauan, kerelaan, dan keikhlasan untuk pada saatnya menyerahkan tugas dan tanggung jawab serta kedudukan kepada generasi muda guna diteruskannya.

Dari dunia pewayangan dan pustaka lama pun, seringkali dapat kita pelajari sifat-sifat yang wajib dimiliki oleh seorang pemimpin. Misalnya seperti yang diajarkan oleh Resi Abiyasa kepada ksatriya Arjuna dalam kisah-kisah Mahabarata: Heneng, Hening, Heling, dan Hawas:
– Heneng artinya tenang
Seorang pemimpin harus memiliki sifat tenang dalam menghadapi segala persoalan. Jika mudah gelisah maka anak buah pun akan menjadi gelisah. Dengan ketenangan segala persoalan akan lebih mudah dihadapai.
– Hening artinya cipta
Seorang pemimpin harus memiliki ide, prakarsa, dan kreatif.
– Heling artinya ingat atau sadar
Seorang pemimpin harus selalu ingat kepada orang-orang yang dipimpinnya atau kepada rakyat.
-Hawas artinya waspada
Seorang pemimpin harus selalu waspada terhadap segala sesuatu yang mungkin terjadi.
Selanjutnya berikut ini 8 sifat yang harus dimiliki oleh seorang pemimpin sebagaimana diajarkan oleh Sri Rama kepada Wibisana ketika hendak menjadi raja di Alengka menggantikan Rahwana kakaknya. Dalam dunia pewayangan ke-8 sikap atau laku ini disebut dengan ‘Hasta Brata’, meliputi :
– Surya Brata
Surya artinya matahari. Maksudnya seorang pemimpin harus memiliki sifat seperti matahari yang dapat memberikan penerangan kepada dunia. Pemimpin harus mampu memberikan penjelasan tentang maksud dan tujuan organisasi. Cakap berkomunikasi dan mengajar bawahan untuk menjelaskan segala yang belum dimengerti.

– Bayu Brata
Bayu artinya angin, yang memberikan kesejukan kepada siapapun saat udara panas. Seorang pemimpin harus mengetahui dan memahami perasaan dan kehendak serta pikiran anak buah, bersikap ramah tamah dan memiliki budi yang tinggi, sehingga dapat memberikan kesejukan kepada segenap bawahannya.
– Indra Brata
Indra artinya hujan, yang memberikan kesuburan. Maksudnya seorang pemimpin harus dapat mengusahakan dan menjamin kesejahteraan lahir dan batin orang-orang yang dipimpinnya.
– Dhana Brata
Dhana artinya harta atau kekayaan. Seorang pemimpin harus dapat menggunakan harta kekayaan sebaik-baiknya untuk kepentingan bersama dan bukan hanya untuk kepentingan sendiri. Sebaliknya pemimpin bahkan harus memberikan contoh sikap hidup dan cara hidup yang sederhana.
– Sasi Brata
Sasi artinya bulan, yang dapat membuat senang siapa saja yang menatapnya. Seorang pemimpin harus memiliki sifat-sifat yang membuat dirinya disenangi oleh orang-orang yang dipimpinnya. Hal ini dapat diwujudkan dengan cara pemimpin menyenangi dan menghargai bawahannya (anak buah)
– Yama Brata
Yama artinya jiwa. Pemimpin harus tegas dalam menegakan keadilan seperti halnya Dewa Yama yang tanpa ragu-ragu dan tanpa pandang bulu mencabut jiwa (jika perlu) mereka yang salah. Siapa yang salah wajib dikenai hukuman yang setimpal dengan menegakan keadilan.
– Pasa Brata
Pasa adalah senjata dewa Baruna yang tak pernah meleset mengenai sasarannya. Maksudnya dalam mengambil keputusan seorang pemimpin harus berdasarkan pertimbangan dengan melihat fakta-fakta, bijaksana, sehingga tepat mengenai sasarannya.
– Agni Brata
Agni artinya api, artinya seorang pemimpin harus memiliki sifat seperti api yang memberikan kehangatan kepada anak buah, membangkitkan semangat bekerja yang berapi-api.

BEKAL MINIMAL SEORANG PEMIMPIN

Menjadi seorang pemimipin itu tidak mudah. Kalau untuk menjadi pemimpin yang asal-asalan memang tidak dituntut syarat tertentu/minimal. Seorang pemimpin semestinya memiliki bekal-bekal minimal sebagai berikut:
a. Memiliki Kharisma
Menjadi pemimpin itu tidak mudah. Tidak semudah yang dibayangkan orang. Ia harus siap secara intelektual dan moral. Karena ia akan menjadi figur yang diharapkan banyak orang / bawahan. Perilakunya harus menjadi teladan / patut diteladani. Seorang pemimpin adalah seseorang yang mempunyai kemampuan diatas kemampuan rata-rata bawahannya. Singkatnya: seorang pemimipin harus mempunyai karisma. Karakteristik pemimpin yang punya karisma adalah:
1. Perilakunya terpuji
2. Jujur dan dapat dipercaya
3. Memegang komitmen
4. Konsisten dengan ucapan
5. Memiliki moral agama yang cukup.

b. Memiliki Keberanian
Tidak lucu bila seorang pemimpin tidak memiliki keberanian. Minimal keberanian berbicara, mengemukakan pendapat, beradu argumentasi dan berani membela kebenaran. Secara lebih khusus keberanian itu ditunjukkan dalam komitmen berani membela yang benar, memegang tegug pada pendirian yang benar, tidak takut gagal, berani ambil resiko, dan berani bertanggungjawab.

c. Memiliki kemampuan mempengaruhi orang lain
Salah satu ciri bahwa seseorang memiliki jiwa kepemimpinan adalah kemampuannya mempengaruhi seseorang untuk mencapai suatu tujuan tertentu. Dengan kemampuannya berkomunikasi, ia dapat mempengaruhi orang lain. Adapun cara-cara untuk mempengaruhi orang lain antara lain:
1. Membuat orang lain merasa penting
2. Membantu kesulitan orang lain
3. Mengemukakan wawasan dengan cara pandang yang positif
4. Tidak merendahkan orang lain
5. Memiliki kelebihan atau keahlian.

d. Mampu Membuat Strategi
Seorang pemimpin semestinya identik dengan seorang ahli strategi. Maju-mundurnya perusahaan, gagal-berhasilnya suatu organisasi, banyak ditentukan oleh strategi yang dirancang oleh pimpinan perusahaan atau pimpinan organisasi. Adapun kriteria seorang pemimpin yang mampu menyusun strategi:
1. Menguasai medan
2. Memiliki wawasan luas
3. Berpikir cerdas
4. Kreatif dan inovatif
5. Mampu melihat masalah secara komprehensif
6. Mampu menyusun skala prioritas
7. Mampu memprediksi masa depan.

e. Memiliki Moral yang Tinggi
Banyak orang berpendapat bahwa moralitas merupakan ukuran berkualitas atau tidaknya hidup seseorang. Apalagi seorang pemimpin yang akan menjadi panutan. Seorang pemimpin adalah seorang panutan yang secara moral dapat dipertanggungjawabkan. Tanda-tanda seorang pemimpin yang bermoral tinggi:
1. Tidak menyakiti orang lain
2. Menghargai siapa saja
3. Bersikap santun
3. Tidak suka konflik
4. Tidak gegabah
5. Tidak mau memiliki yang bukan haknya
6. Perkataannya terkendali dan penuh perhitungan
7. Perilakunya mampu dijadikan contoh.

f. Mampu menjadi Mediator
Seorang pemimpin yang bijak mampu bertindak adil dan berpikir obyektif. Dua hal tersebut akan menunjang tugas pimpinan untuk menjadi seorang mediator. Syarat seorang mediator meliputi beberapa kriteria:
1. Berpikir positif
2. Setiap ada masalah selalu berada di tengah
3. Memiliki kemampuan melobi
4. Mampu mendudukkan masalah secara proporsional
5. Mampu membedakan kepentingan pribadi dan kepentingan umum.

g. Mampu menjadi Motivator
Hubungan seorang pemimpin dengan motivasi yaitu seorang pemimpin adalah sekaligus seorang motivator. Demikianlah memang seharusnya. Pimpinan adalah titik sentral dan titik awal sebuah langkah akan dimulai. Motivasi akan lahir jika pimpinan menyadari fungsinya sebagai motivator. Tanda-tanda seorang pemimpin menyadari fungsinya sebagai motivator:
1. Memiliki kepedulian kepada orang lain
2. Mampu menjadi pendengar yang baik
3. Mengajak kepada kebaikan
4. Mampu meyakinkan oranglain
5. Berusaha mengerti keinginan orang lain.

h. Memiliki Rasa Humor
Akan lebih mudah seorang pemimpin melaksanakan tugas kepemimpinannya – jika didukang sifat humoris pimpinan – memiliki humor yang tinggi. Kata orang humor lebih penting dari kenaikan gaji. Termasuk kategori pemimpin yang memiliki rasa humor adalah sebagai berikut:
1. Murah senyum
2. Mampu memecahkan kebekuan suasana
3. Mampu menciptakan kalimat yang menyegarkan
4. Kaya akan cerita dan kisah-kisah lucu
5. Mampu menempatkan humor pada situasi yang tepat.

PENUTUP

Dari bandingan-bandingan yang diberikan di atas, tampak betapa tinggi sifat-sifat atau syarat-syarat yang dituntut bagi seorang pemimpin. Di dalam kenyataan memang tidak mudah bagi seorang pemimpin untuk memenuhi sifat-sifat tersebut secara sempurna.

from http://referensi-kepemimpinan.blogspot.com/2009/03/persyaratan-seorang-pemimpin.html

my name kuro tainaka sachi on facebook (http://facebook.com/kuro.kyou) please add me hehehehehe….. ^^

Tentang Anda i ♥ anime forever ^^ ♥
fate stay night ♥
angel beats ♥
vampire knight ♥
life is happy~ by. dions shine’days ♥ ^^

I’M BOY N OTAKU ♥ ANIME
17 YEARS OLD
MY FAVORITE OS IS LINUX CZ IS FREE!!!!!!! ♥
I LIKE DRAWING ANIME!!!!
—————————————————————-
SHINE DAY’S FOREVER

ini adalah blog saya maaf baru jadi masih sedikit kosong..

perkenalkan saya adalah : kuro sachi atau (dion) saya masih 17 tahun dan masih kuliah… salam kenal XD

Welcome to WordPress.com. This is your first post. Edit or delete it and start blogging!